Manajemen Reproduksi pada Sapi Perah (Pendahuluan)

Pada hewan liar kegagalan reproduksi dapat disebabkan oleh faktor genetik dan lingkungan (alam sekitarnya), tetapi setelah didomestikasi (dipelihara secara intensif), maka faktor lingkungan terutama faktor manusia sangat berperan. Apabila manusia yang menangani ternak tersebut kurang memiliki ilmu pengetahuan dan zooteknis (sumberdaya manusia kurang) tentang ternak yang dipeliharanya, maka tujuan usaha untuk mendapat keuntungan yang optimal tidak akan tercapai.

Usaha peternakan sapi perah di Indonesia, masalahnya cukup kompleks. Walaupun sifat genetis terus diusahakan untuk diperbaiki yaitu dengan beberapa program antara lain mengimpor sapi betina/jantan unggul, Inseminasi Buatan, dan  Embrio Transfer, tetapi hasilnya belum memuaskan. Kegagalan ini disebabkan kelemahan manajemen yaitu tidak adanya program yang berkesinambungan atau program yang tetap, teratur, terarah serta tidak diterapkan-nya seleksi secara ketat.

Selain itu faktor lingkungan terutama pakan, suhu udara, kelembaban, dan tatalaksana pemeliharaan yang kurang mendukung terhadap kebutuhan hidup sapi perah merupakan faktor penghambat berkembangnya usaha sapi perah. Pakan sapi perah di Indonesia baik hijauan maupun konsentrat selain kualitasnya rendah, juga ketersediaannnya sepanjang tahun tidak merata, karena ada dua musim. Pada musim hujan produksi hijauan banyak, sedangkan pada musim kemarau sedikit. Temperatur yang tinggi dan kelembaban udara rendah kurang mendukung untuk kehidupan sapi perah FH. Walaupun demikian dapat ditolerir di beberapa daerah dataran tinggi. Selain itu usaha peternakan yang belum berorientasi ekonomi, merupakan permasalahan tersendiri bagi perkembangan usaha. Ada beberapa perusahaan peternakan, tetapi kondisinya hampir sama dengan peternakan rakyat. Masalah-masalah tersebut mengakibatkan kurang berkembangnya usaha peternak-an dan produktivitas sapi perah tidak optimal.

Kelemahan manajemen memperburuk kondisi usaha peternakan sapi perah. Walaupun mereka tahu masalah manajemen, namun langkah mereka terbatas. Keterbatasan yang utama adalah lahan dan modal usaha. Lahan terbatas karena bersaing usaha pertanian dan pemukiman.

Salah satu kriteria keberhasilan usaha peternakan sapi perah dapat dilihat dari efisiensi reproduksi. Rendahnya efisiensi reproduksi dapat disebabkan beberapa faktor, antara lain kelainanan anatomis alat reproduksi, fisiologis (hormonal), pathologis, genetik dan manajemen reproduksi. Oleh karena itu, diusahakan agar setiap sapi perah yang dipelihara baik jantan maupun betina diketahui asal usulnya (mempunyai catatan baik produksi maupun reproduksi) dan kondisi kesehatannya. Manajemen reproduksi pada sapi perah meliputi penanganan reproduksi, pencatatan reproduksi dan pengaturan populasi.

Sumber: Master Kuliah Manajemen Ternak Perah FAPET UNPAD

감사합니다 – Terima Kasih!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s