Sistem Pencatatan

Sistem pencatatan dalam kegiatan usaha sapi perah berkembang dengan pesat di negara Eropa maupun Amerika Serikat.  Pertama kali dilakukan oleh suatu organisasi yang berlokasi di negara Denmark pada tahun 1895, selanjutnya sistem pencatatan ini berkembang dan saat ini memegang peranan yang cukup penting di negara-negara tersebut dan dengan keuntungan yang cukup besar pula.  Kegunaan utama adanya sistem pencatatan ini adalah memberikan keterangan tentang individu sapi maupun secara keseluruhan, sehingga dapat membantu peternak dalam meng-ambil keputusan-keputusan yang sifatnya teknis dan ekonomis.  Catatan ini sebaik-nya sederhana, sehingga mudah dimengerti, lengkap dan akurat.

Secara terinci fungsi pencatatan dalam peternakan sapi perah adalah:

  • memberikan gambaran mengenai perkembangan usaha, keuangan, pendapatan, dan permintaan kredit apabila diperlukan (business herd activity and income),
  • sebagai pedoman untuk menentukan sapi-sapi yang menguntungkan dan peng-afkiran (breeding),
  • menentukan jumlah dan nilai makanan yang diberikan dan nilai susu yang dihasil-kan (income over feed cost),
  • digunakan untuk menyeleksi pejantan atau sapi-sapi yang mempunyai keturunan yang baik sehingga dapat dijadikan ternak pengganti (replacement stocks),
  • dapat mengetahui sapi-sapi yang perkembangbiakannya tidak normal (repro-duction cases), dan
  • dapat dijadikan sebagai bahan informasi dasar untuk merencanakan usaha se-lanjutnya (herd projection)

Dengan demikian, catatan produksi dapat dijadikan dasar dalam pengambilan ke-putusan dan pengontrolan tatalaksana, serta sebagai dasar seleksi di dalam peren-canaan pemeliharaan sapi-sapi unggul.

IDENTIFIKASI TERNAK

Identifikasi ternak berupa pemberian nomor pada ternak disertai kartu identitas yang mencatat semua informasi tentang nomor atau nama ternak, nomor registerasi, tanggal lahir, jenis kelamin, tingkat kemurnian bangsa, nomor/nama bapak dan induk beserta asalnya, nama pemilik dengan alamatnya.  Kartu identitas yang sempurna memuat gambar sketsa (foto) ternak dari samping kanan, kiri, dan depan ternak.

Penomoran sapi perah sebaiknya mengikuti cara-cara identifikasi yang berlaku di seluruh dunia, sebagaimana yang tercantum dalam International Identifi-cation Program tahun 1990.  Dengan cara ini, maka ternak diberi nomor registerasi yang tidak mungkin sama untuk seluruh dunia.  Penomoran ternak disarankan meliputi:

  • kode spesies       1 digit
  • kode bangsa       2 digit
  • kode organisasi  2 digit
  • kode negara        3 digit
  • kode wilayah      2 digit
  • nomor ternak      10 digit

Contoh:

  • kode spesies       Sapi——————————– B
  • kode bangsa       Holstein———————— HO
  • kode organisasi  Holstein Indonesia———- HI
  • kode negara        Indonesia——————— INA
  • kode wilayah      Bandung Utara————– BU
  • nomor ternak      ———————– 0001621980

Jadi nomor identitas ternak tersebut adalah BHOHIINABU0001621980.  Adapun yang tercantum di nomor telinganya cukup dengan 1621980.  Nomor identitas ini tidak ada duplikasinya di seluruh dunia dan mudah ditelusuri, karena dalam nomor tersebut terkandung identitas mulai daari negara sampai dengan wilayahnya.

Pemberian nomor pada sapi dapat bersifat permanen ataupun temporer, penomoran permanen dapat berupa tattoo pada telinga atau badan, sedangkan yang temporer dengan menggunakan anting pada telinga (eartag).

PENCATATAN REPRODUKSI

Pencatatan reproduksi berupa informasi atas kejadian reproduksi yang dialami ternak, meliputi:

  • tanggal kawin (IB)
  • kode pejantan
  • tanggal pemeriksaan kebuntingan
  • tanggal beranak
  • jenis kelamin pedet
  • kasus-kasus reproduksi, seperti:
    • abortus
    • distokia
    • retensio plasenta
    • perletakkan fetus, dll.

Dari kejadian reproduksi dapat dihitung ukuran-ukuran efisiensi reproduksi, seperti:

  • masa kosong                          sejak tanggal beranak sampai tanggal kawin terakhir yang menghasilkan kebuntingan
  • service per conception          jumlah kawin per kebuntingan
  • calving interval                       sejak tanggal beranak sampai beranak berikutnya
  • conception rate                      nilai keberhasilan IB

PENCATATAN PRODUKSI SUSU

Teknik pencatatan produksi susu dapat dilakukan setiap hari, seminggu sekali, dua minggu sekali, sebulan sekali, atau dua bulan sekali.  Pencatatan produksi yang ideal adalah setiap hari pagi dan sore selama laktasi.  Hal ini biasa dilakukan oleh perusahaan susu dengan jumlah sapi yang terbatas atau oleh Pusat Pembibitan Ternak, pencatatan selengkap ini dilakukan karena merupakan persyaratan mutlak demi ketepatan seleksinya.  Namun, untuk perusahaan susu yang besar, hal ini sering merupakan masalah, karena sangat merepotkan dan mengeluarkan biaya yang cukup besar.  Oleh karena itu, di luar negeri telah dilakukan metode pencatatan yang lebih praktis dan tidak terlalu membutuhkan biaya, tetapi masih dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.  Umumnya dilakukan pencatatan produksi susu sebulan sekali (WaDaM, Weight a Day a Month), seperti yang dianjurkan oleh Dairy Herd Improvement Association (DHIA) di Amerika.

Cara dan frekuensi pencatatan produksi susu dapat dilakukan sebagai berikut:

Official Dairy Herd Improvement

Pencatatan dilakukan satu kali dalam sebulan, dilakukan oleh supervisor dari asosiasi yang mengunjungi peternak secara bergilir.

Pencatatan meliputi: produksi susu per ekor per hari (pagi dan sore), disertai pengambilan contoh untuk analisis kadar lemaknya.

Dairy Herd Improvement Registry

Kegiatannya sama dengan Official Dairy Herd Improvement, hanya dalam hal ini dilakukan oleh supervisor dari asosiasi peternakan bangsa murni

Owner Sampler

Pencatatan dilakukan sebulan sekali, pagi dan sore, tetapi pencatatan dan pengambilan sampel susu dilakukan sendiri oleh peternak, yang kemudian dilaporkan ke Dairy Record Processing Center (DRPC).

Hal ini dimaksudkan untuk menghemat biaya, karena tidak melibatkan supervisor.

AM-PM Recording

Pencatatan dilakukan sekali sebulan, pada bulan tertentu dilakukan pencatatan terhadap produksi susu pagi hari (AM), sedangkan pada bulan berikutnya dilakukan pencatatan produksi susu sore hari (PM).

Pencatatan dan pengambilan sampel dapat dilakukan oleh peternak atau supervisor.

Weight a Day a Month, WaDaM

Dalam metode ini, peternak melakukan pencatatan produksi susu sapi perahnya sekali sebulan, pagi dan sore, tanpa melakukan pengambilan sampel.

Milk Only Record

Dalam metode ini, supervisor mencatat produksi susu sekali sebulan, pagi dan sore, tanpa mengambil sampel susu.

Karena pencatatan produksi susu hanya dilakukan sebulan sekali selama laktasi, maka harus dilakukan pendugaan produksi susu atas dasar catatan yang ada (10 data dalam 10 bulan laktasi), dengan menggunakan simplified method, centering date method (CDM), atau test interval method (TIM).  Pada pencatatan produksi, dicatat pula:

  • lama masa laktasi    sejak tanggal beranak sampai sehari sebelum tanggal dikeringkan
  • lama masa kering    sejak tanggal dikeringkan sampai tanggal beranak

CATATAN PEMBERIAN PAKAN

Mencakup informasi mengenai hal-hal yang terkait dengan bahan pakan yang digunakan di peternakan tersebut, antara lain:

  • jenis hijauan
  • bahan baku konsentrat yang diberikan pada ternak
  • sumber bahan baku pakan
  • harga/biaya pakan
  • jumlah pakan yang diberikan/dikonsumsi ternak

CATATAN KEUANGAN

Mencakup informasi mengenai volume, harga, biaya produksi, dan pene-rimaan perusahaan, antara lain:

  • harga susu
  • biaya produksi
  • penjualan susu
  • penjualan ternak (pedet, sapi afkir)
  • penjualan kotoran

CATATAN KESEHATAN

Mencakup informasi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan kondisi kesehatan ternak, antara lain:

  • gejala sakit
  • pemeriksaan dokter hewan
  • vaksinasi
  • pengobatan

Dari keseluruhan informasi yang sudah dicatat, kemudian ditabulasikan untuk dievaluasi minimal setahun sekali.  Sesuai dengan fungsi pencatatan yang telah diuraikan sebelumnya, maka untuk program seleksi sapi perah betina dapat dihitung nilai pemuliaannya atau daya produksi susu (MPPA) dengan terlebih dahulu menduga nilai heritabilitas dan ripitabilitas produksi susunya.

Tabulasi Data Hasil Pencatatan Berdasarkan Performans Individu

 

No No. Sapi No. Pejantan No. Induk Laktasi ke Umur beranak Lama laktasi Lama kering Selang beranak Lama kosong S/C Produksi susu
 

1

                     

2

                     

3

                     

4

                     

5

                     

6

                     

7

                     

8

                     

9

                     

10

                     

11

                     

12

                     

13

                     

14

                     

15

                     

16

                     

17

                     

18

                     

19

                     

20

                     

Tabulasi Data Hasil Pencatatan Berdasarkan Performans Peternakan

EVALUASI PARAMETER TEKNIS DAN EKONOMI

No

Parameter

Satuan

Nilai Ideal

3 Tahun Terakhir

Target

2006

2003

2004

2005

1

Jumlah sapi produktif ekor , %

70%

2

Jumlah sapi non_produktif ekor , %

30%

3

Jumlah sapi laktasi ekor , %

85%

4

Jumlah sapi kering ekor , %

15%

5

Produksi susu kg/ekor/hari

6

Produksi susu kg/ekor/laktasi

7

Kandungan susu, fat %

8

Kandungan susu, SNF %

9

Kandungan susu, total solid %

10

Kandungan susu, TPC 105  /cc

3

11

Lama laktasi Hari

305

12

Lama kering Hari

60

13

Lama kosong Hari

84

14

Selang beranak Hari

365

15

Umur kawin pertama Bulan

15

16

Bobot badan kawin pertama Kg

325

17

Umur beranak pertama Bulan

24

18

Bobot lahir Kg

19

S/C dara Kali

20

S/C betina dewasa Kali

21

Calving rate %

22

Mortalitas pedet %

23

Kejadian mastitis %

24

Σ sapi yg diseleksi utk bibit %

25

Σ sapi yg diafkir %

26

Kecelakaan pada pedet %

27

Kecelakaan betina dewasa %

28

Harga konsentrat Rp/kg

29

Pemberian hijauan Kg/ekor/hari

30

Pemberian konsentrat Kg/ekor/hari

31

Biaya pakan Rp/ekor/hari

32

Biaya pakan pedet-sapih Rp/ekor/hari

33

Biaya pakan %

34

Income over feed cost  

35

Biaya tenaga kerja %

36

Biaya reproduksi %

37

Harga jual susu Rp/liter

38

Harga pokok susu Rp/liter

39

Pendapatan / sapi produktif Rp/ekor

40

Keuntungan usaha Rp/tahun, %

Sumber: Master Kuliah Manajemen Ternak Perah FAPET UNPAD

감사합니다 – Terima Kasih!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s